Cell Phone Is…


Klo ditanya Apa arti sebuah Cell Phone/ponsel/Hand Phone/HP buat saya. Banyak tentunya. Jadi salah besar kalau punya ada yang berpikir kalau punya HP buat gaya-gayaan…buktinya saya enggak pernah ganti HP sampai HP itu rusak dan bener-bener ga bisa dipake… halah…ngeles…bilang aja enggak punya modal buat gonta ganti HP…hehe

Bagi saya Ponsel itu modal buat cari uang, cari teman, cari pacar, cari suami, dll…& saya baru sadar. Kenapa saya suka banget pake “…” Menandakan bahwa saya bukan orang yang suka nyerocos enggak ada juntrungannya. (Bahasa apa itu?). Saya enggak suka banyak ngomong klo enggak perlu, saya juga enggak suka basa basi klo enggak terpaksa. Saya lebih suka bekerja, melakukan apa yang baik dan menurut saya memang seharusnya saya lakukan. Saya juga enggak suka pemer, biarkan orang yang mengenal saya dengan baik yang tahu bagaimana saya yang sebenarnya. Apa saja yang saya kerjakan atau apa saja yang saya berikan pada orang lain.

Cell Phone is My Assistant

Dengan HP saya bisa browsing, dapet informasi apa aja dari internet. Rasanya seperti asisten pribadi sekaligus suhu saya. HP yang selalu ngingetin kapan saya harus bangun, harus bayar ini itu, harus kasih surprise buat orang-orang yang saya sayang, jadi pencatat banyak alamat dan nomor-nomor rekening penting, termasuk pencatat utang dan tabungan saya. Atau waktu jaman-jaman masih pacaran dulu HP jadi penyimpan memory saya untuk banyak kenangan sama si mantan pacar. Mulai dari sms-sms manisnya, sampai foto-foto waktu hang out sama si dia.

Cell Phone is My Teacher

HP jg jadi guru sekaligus orang tua buat saya. Saya tanya apa aja selalu ada jawabannya. Mulai dari masalah agama, menu masakan, parenting, kesehatan, dll. Dia bisa memberi tahu semua dalam waktu singkat. Tanpa saya harus beranjak dari tempat tinggal saya. Hingga akhirnya saya menikmati bekerja di rumah. Pekerjaan yang terserah saya mau mulai kapan, terserah saya juga mau pake baju apa, atau mau sambil ngapain aja. Kantor yang paling bebas lah pokoknya. Hingga saya memutuskan untuk enggak bekerja di kantor lagi. Kecuali kantornya punya saya sendiri.. hehe..

Saya masih bermimpi mempunyai satu buah ruangan untuk saya sendiri. Di situ ada meja kerja lengkap dengan laptop, tlp, ¬†foto saya, suami dan anak-anak, dan setoples penuh cokelat untuk menemani saya bekerja. Di ruangan itu ada buku-buku kesukaan saya dan buku-buku yang saya tulis sendiri. Di sekelilingnya tergantung beberapa piagam pemenang lomba, dll. Hmmm…could it be real?

My Cell Phone is Die

Hingga akhirnya ketika HP kesayangan saya yang saya beli dengan hasil keringat saya sendiri itu nyaris sekarat. Setelah umurnya hampir 8 tahun. 1 x ganti batre, seringkali kebanting dan jatuh, kecelup air pula, still alive sampai sekarang. (Tinggal ganti batre lagi sebenernya). Tapi penampilannya udah enggak banget. Pake Solasi di mana-mana. Susah mau ganti casing ga dapet-dapet. Mau beli yang Ori sayang, lah klo dijual juga paling laku 200rb udah syukur, padahal dulu beli 2 jt tuh udah mahal banget buat saya. Dilema user setia.

Setelah itu, rasanya sudah tidak ada hasrat lagi untuk ganti HP. Udah enggak punya keinginan lagi pengen beli HP apa, dengan teknologi apa di dalamnya, atau fitur-fiturnya yang kini saya serahkan suami sepenuhnya. Apa kata dia. Alhasil…Belum sebulan, cell phone yg katanya pintar itu KO lawan ompol si sulung. LCD sama touch screen-nya kena dan batal garansi. Di-service rugi, dijual apalagi. Jadi pasrah aja deh…rugi dikit daripada rugi banyak.

6120 c

HP kesayangan saya (www.nokia.org)

Mungkin nanti, suatu saat…sampai saya pengen banget sama 1 HP yang harus saya beli dengan keringat saya sendiri juga saya baru bisa ngerasa soulmate lagi sama HP saya. Sekarang sih…judulnya pasrah daripada bisnis enggak jalan. Daripada enggak ada sama sekali. Masalahnya HP Nokia 6120C saya itu udah tahu banyak ttg saya. Semua rahasia saya yang suami saya enggak tahu aja dia tahu. Saking Soulmate nya… rasanya dia jadi saksi semua hitam putih perjalanan hidup saya selama 8 tahun ini.

Sekarang saya hanya bisa merelakan semua kenangan, semua catatan, dll selama 8 tahun ini terkubur sudah. Dia mati…tanpa batre dan carger. Dia sekarat dan saya setengah hati untuk menghidupkannya lagi. Karena saya cukup lelah harus mengantongi 2 atau 3 cell phone ke manapun saya pergi. Saya hanya ingin 1 tapi bisa menyelesaikkan segala urusan saya. Adakah?***

Iklan