Insomnia


Ya ampun…kaya gini ternyata rasanya, terbangun dan enggan tidur lagi. Padahal dah ngantuk berat, dan rencananya pagi ini mau bangun lebih pagi dari biasanya, soalnya mau nyuci…cucian dah numpuk puk puk puk…Penyakit kaya gini sebenernya penyakit suami ku, tapi ga pernah denger tuh klo insomnia menular.

Udah beberapa kali bolak-balik ke kasur, mimik-in si kecil yang terbangun dari lelapnya karena lapar. Udah di kasur…tetep aja ga bisa merem. 30 Menit lagi alarm bunyi, tandanya harus segera bangun, sementara…sudah hampir 3 jam terbangun dan tetap tidak bisa tidur lagi.

Tadi sih laper, sampai sempet buat nasi goreng dulu, makan, nonton. Harusnya sekarang dah ketiduran karena perut dah di isi dan cahaya TV yang sering bikin ngantuk. Tapi ga ngaruh tuh…Apa nyuci sekarang aja gitu. Rame sendiri di belakang…hehehe…nemenin yang di mesjid yang mau adzan awal 🙂

Mencoba membuat waktu tidak terbuang sia-sia, iseng buka laptop dan…mulailah menulis. Sedikit mendapat semacam firasat atau wangsit (halah). Dari kemarin sore terngiang-ngiang satu nama seorang wanita dan its time for googling. Darinya konon membuat kita bisa mendapatkan penghasilan yang besar walaupun bekerja di rumah.

Ceritanya ingin belajar dapet uang banyak dari rumah dengan hanya duduk di depan laptop. Abisnya, sakit hati rasanya, biasa dapet gaji tiap bulan, uang sendiri, tiba-tiba jadi ga ada pemasukan sama sekali selain dari suami. Mudah-mudahan ini memang jalannya.

Mencoba membuat Insomnia berpengaruh positif untuk hidupku. Apa jangan-jangan ini pengaruh karena aku minum kopi tadi pagi yah? Tapi kok efek nya lama banget ya klo gitu, minumnya kemarin pagi, efeknya baru sekarang. Klo diibaratkan orang, ini adalah orang dengan kategori lelet.

Jadi kapok minum kopi klo kaya gini efeknya. Padahal udah lama banget ga pernah minum kopi, setelah tahu klo efeknya kurang baik untuk anakku. Tiba-tiba aja, pengen banget, kaya orang ngidam, dan beginilah jadinya.***

Iklan